Letter for Kinci #6 : Kring kring Subuh

by - 2:27:00 AM

Saya lagi semangat nulis, habis nenggak satu gelas kopi putih yang sebenarnya telah saya putuskan *halah. Wait wait,, saya kagak tau yang kamu anggap kakak itu. yang saya maksud semuanya, semua "kodok" yang ada didekatmu. maaf maaf, agak gimana gitu saya nulisnya. tapi yah sudahlah, selama mereka kagak menggigit yah bolehlah sekali-sekali.

Tahu tidak, saya nulis dalam gelap ini. soalnya orang-orang sudah pada bobo. Jadi lampunya mati, saya menulis dalam kegelapan. Jiahhhh saya sudak kaya' ibu kartini saja *Nah loh. Soalnya jarang ketemu?? saya mau menuntutmu,, masa iya kamu mau dingin kalau kita jarang ketemu? kalau saya sudah sarjana. Nahhhhh,,, situ mau jadi es batu ???  :P

Hai kelinci,, siapa bilang kamu anak kecil. Coba ngaca, itu muka sudah berkerut begitu. hahahaha... kelinci kelinci, iya, kamu kecil. kecil sekali. sisa tulang dan dos indomie *eh. hahahha... rajin-rajin makan. atau minta dagingnya beruang, dia lagi cari resipien itu. kali aja kamu mau didonorin. hahahaha biar kamu sexy seperti beruang. hahahaha *kesambit kipas.

btw, saya lupa sampaikan pujian. kemarin pas terakhir ketemu saya suka sepatumu. minta dong :p.. ntar saya ganjal pade burger deh biar bisa muat kakiku ::P

You May Also Like

0 comments

Instagram