Super Big Achievement !

by - 4:30:00 AM

Berawal dari baca artikel di female.com tentang DASH DIET , saya dan indi mencoba membangun kembali semangat diet yang sudah direncanain sejuta kali dan nihil implementasi. Sampe-sampe ada yang punya jingle buat kami berdua "berkali-kali kau berkata ingin diet tapi tak pernah lalalalalalaa~" . Dan emang sih jingle itu benar adanya, kami berdua sepertinya tipe big planner but gampang goyahnya. Banyak faktor yang buat kita gak bisa konsisten dan selalu gagal di hari pertama. Kadang karena mood yang buruk, kesempatan untuk makan gratis, lupa, dan banyak lagi alasan-alasan lain yang dengan mudahnya dapat toleransi.


Dan for the first time, hari ini tepatnya saat ini kita berhasil menjalankan DASH diet yang kemarin udah di proklamirkan. Walau sebenarnya tadi pagi udah sarapan bubur ayam+big porsi kerupuk+4 butir telur puyuh bareng, itu hasil ajakan saya hihihihi *devilsigh*. Yah tentunya setelah berbagai alasan-alasan pembenaran mengenai kalori dari bubur yang tidak gede-gede amatlah. Karena udah sarapan, jadi siang ini gak lunch. Dash diet itu gini, fase pertama cuma makan daging-dagingan selama 2 minggu trus lanjut fase berikutnya dengan konsumsi sayur dan buah serta karbo tanpa daging. Entah diet ini masuk akal atau tidak, yang jelas saya sangat bersemangat.

Jam makan siang udah masuk, indi tiba-tiba nyeletukin ide supernya "naik tangga dari lantai 1 ke lantai 14" dengan mata berbinar dipadu senyum sumringah khasnya. Wah super sekali anak ini pikir saya. Tekadnya bener-bener luar biasa, kalau begitu mari segera eksekusi ide cemerlangnya. Kami dengan riang gembira meninggalkan meja kerja berbekal botol air. Yah, sekali lagi we're a big planner, saya dengan entengnya ngubah rencana "jangan terlalu ekstrimlah, kan baru yang pertama kali. Kita mulainya lantai 12 saja" inilah bukti kalo saya itu memang sulit menjalankan rencana -,-.

Dari lantai 12 indi udah punya persiapan materi buat isi "kuliah" selama menuruni tangga. Dia bahas cara ampuh mengendalikan pikiran, jadi bisa juga digunakan kalo lagi patah hati. yah dan blablaaa, dia ngomong terus sampe lantai 6. Disela kuliahnya dia sempet bilang "gak capek yah". iya sih gak capek, tapi pas udah lantai 2 ada sensasi keram-keram sadis serasa menjalar dan menggerogoti betis hingga tumit. Dan tiba juga dilantai satu, saya ubek-ubek tuh pintu darurat tapi gak bisa karena emang terkunci. Dengan santainya indri bilang "naik aja lagi", yahhh yahhh anak ini sepertinya atlet olahragawan. Saya mengiyakan tanpa bilang apa-apa. Kali-kali aja keramnya betis itu cuma halusinasi. alahhhh...

Oh ya Allah, ampuni hamba. ngos-ngosan masuk mushallah, kakinya udah bergetar. Kirain cuma saya, ternyata teman saya ini juga mengalami hal yang sama. Alhamdulillah, saya tidak sendiri. hahaha. lupakan saja. Intinya saya mengistirahatkan betis dan perlahan mengatur nafas. kira-kira 40 menit berlalu sampai kita mutusin buat ambil wudhu. Dikamar mandi, kalo bisa milih, mending jalan pake tangan. hahaha. lebay. Intinya getar-getar lah betis saya. Sampe shalat, getarannya masih berasa.

I thought it was a big effort :D

Dan barusan kaki saya udah kedinginan karena lapar x_X. Saya sudah mencoba mengguncang imannya indi. tapi satu dan lain hal imannya kagak goyah. Saya malah disuruh minum air. dikata saya bisa kenyang apa, yang ada saya kembung. 

Sebenarnya ketidak jelasan postingan ini adalah efek ketidak manusiaan dari sesuatu yang disebut "project A3. :"(

You May Also Like

0 comments

Instagram