I face my fear and Share the "red"

by - 11:44:00 AM



Hari minggu kemarin, saya tiba-tiba kepikiran untuk donor darah. Alasan pertama karena saya ingin memastikan bahwa saya bisa menghadapi jarum suntik yang segede sedotan itu, yang kedua karena ingin menanggapi banyak broadcast BBM yang minta bantuan pendonoran. Iya, akhir-akhir ini banyak BC tentang orang yang butuh darah tapi sayangnya saya tidak bisa menolong. Sebaiknya saya harus menyerahkan diri ke PMI.

Pucuk dicinta ulampun tiba, semalam kak deasy pasang dp souvenir "Donor darah dalam rangka Anniversary yayasan , Makassar raya motor dan koperasi karyawan ". Saya booking deh buat besok. Sebenarnya gak perlu booking sih, cuma mau komitment aja biar ada motivasi dari orang. Jadi kalau besok ada niat mau kabur, ada securitynya hahaha. Abis bbm kak deasy, saya bbm indi buat ditemenin, dia gak mungkin ikut donor karena lagi M.

Dan alhamdulillah pagi ini saya berhasil mencapai goal "donor darah dan menang melawan rasa takut sama jarum" Horee!!. Ini kali kedua, pertama kali donor waktu SMA kelas 2 kalau bukan kelas 1 udah lupa kapan tepatnya. Waktu itu saya anggota PMR, jadi mesti donor. Waktu itu bukan main lebaynya -_-, banyak dramanya karena lebaynya sekelas. Temen-temen cewek pada teriak gak jelas, termasuk saya hahaha. maklumlah yah, masih kecil *yakali. Seingat saya waktu itu lebih sakit jarum kecilnya daripada jarum gedenya. Tapi karena ikatannya udah mulai pudar, makanya sekarang saya mau coba lagi. kalau dulu umur nya mungkin sekitaran 16 tahun, sekarang udah 23. Wah udah 7 tahun ternyata. lama yahh.

Mau tahu rasanya donor secara sadar? donornya sekitar sejam lalu, jadi ingatan saya insha Allah masih fresh. Rasanya itu biasa aja, gak ada sakitnya. Jadi buat temen-temen yang masih parno, segera deh kalahkan ketakutan kamu. Saya seneng banget pas liat darah saya perlahan mengalir memenuhi kantung darahnya. Tadinya mikir 1,5 liter yang diambil, yang denger pada ngakak. jadi yang diambil cum 350 ml saja kok, dikitlah itu. 

Sepertinya saya lupa menjelaskan apa kekhawatiran saya saat malam sebelum donor, saya khawatir ditolak karena darah saya gak memenuhi syarat. hehehe. Jadi pertama yang dilakukan tadi itu mendaftarkan diri dengan ngisi form, standar form pendaftaranlah. Terus kita dipanggil buat cek hemoglobin, nah ujung jarinya ditusuk kan, lebih sakit ditusuk ujung jari loh daripada ditusuk jarum gede. beneran. setelah itu ada dokter yang mulai mengukur tekanan darah kita, sambil di-tensi dokternya nanya keadaan kita 3 minggu ini ada keluhan gak, M terakhirnya kapan dan pernah cabut gigi kah selama seminggu ini? dan semua jawaban saya tidak, yeahhh... Saya BISA donor. hihihih

Waktu mau ditusuk jarum gede, saya berulah dikit karena masih takut dan tegang jadinya refleks nahan tangan mbaknya yang udah mau nusukin jarumnya x_x. maafkan saya mbak, saya panik. temen-temen pada ketawa-ketawa. itu ajasih, rada-rada norak juga yah. hahaha

disuruh pindah kesebelah pak syauki karena mbaknya gak nemu "pipa" darah saya ditangan kiri. :D pak syauki bilang dileher aja, enak aja bapak ini -_- dikate vampir.


ekpsresinya berlebihan -__-

terharu gak tuh bacanya :'D




You May Also Like

2 comments

  1. Wahhhh.. keren. aku belum pernah :(

    ReplyDelete
  2. enak banget kak, aku klo mau donor berat badan blm memenuhi syarat haha

    ReplyDelete

Instagram