Sadar dan Syukur : Sister's Surgery

by - 4:41:00 PM

Kesehatan itu penting banget, dan sakitpun sama pentingnya.

Setelah empat tahun dibuat khawatir dengan benda asing di bagian tubuh adik saya akhirnya Hari Senin, 2 Mei 2016 kemarin, Adik saya menjalani operasi pengangkatan tumor. Jadi sejak tahun 2012, adik saya merasa ada benjolan dibagian payudara, dan kami mulai ketar-ketir sejak saat itu. Kami sudah beberapa kali mengusahakan upaya operasi, tapi selalu ditunda. Dan akhirnya operasinya bisa terlaksana tahun ini. Rasanya lega sekali, apa lagi saat tahu bahwa tumornya tidak ganas.

Saya sangat berterima kasih kepada Indri yang udah ngusahin BPJS untuk adik saya, kami tak mengeluarkan uang sepeserpun untuk operasi ini. Alhamdulillah, semoga amal ibadah BPJS dan Indri dibalas dengan hal yang lebih baik :D. Saya juga sangat berterima kasih dengan pelayanan yang diberikan rumah sakit Awal Bross Makassar, meski stigma negatif banyak beredar diluar sana tentang diskriminasi pasien BPJS, tapi saya tidak merasakan itu sama sekali.
Kami diperlakukan sama dengan pasien lainnya. Adik saya dirawat di kelas 1, dan saat masuk sudah ada satu pasien yang dicover asuransi lain. Kami benar-benar diperlakukan sama baiknya. Jadi jangan keburu percaya dengan stigma diluar sana, pointnya adalah kita harus pintar-pintar milih rumah sakitnya. Fyi, Awal Bross adalah rumah sakit dengan pelayanan terbaik untuk pasien BPJS, dapat infonya dari teman kerja. 

morning view of awal bross Makassar
Ini pertama kali saya ngurusin adik saya bener-bener total, dari tahap check-up, masuk ruang operasi dan keluar dari Rumah Sakit. Saya sempat stress dan kadang-kadang marah gak jelas lalu kami berdua tertawa geli, menyaksikan keanehan kami. Saya bener-bener udah gede, dari sepasang anak kecil yang rajin berantem dan akhirnya jadi dua saudara perempuan yang saling protes tingkah laku. Jadi awalnya adalah kami ke dokter keluarga dulu di apotik Kimia Farma Hertasning, hari pertama dokter umumnya baru buka jam 7 malam dan kami datang jam 5. Jadilah si Adik melipir ke dokter gigi, ini nih bagian yang saya amaze sama BPJS lagi karena scaling ternyata di cover. Saya merasa adik saya ini lebih solehah deh, kok dia beruntung banget dibanding saya yang waktu itu pakai asuransi lain *inhealth tapi gak ngecover scaling -,-. Jadinya saya nungguin dia scaling sekalian ngobrol sama temen saya dan foto-fotoin miniatur kodok di praktiknya dokter gigi. Saya mulai mikir, kok disana ada banyak kodok yah? kodoknya lucu-lucu pula. Apa lambang dari dokter gigi itu kodok? cmiiw :D, saya belum sempat googling soalnya.

lucu banget :D, mau juga >_<
Besoknya kami datang lagi, karena dalam sehari cuma boleh satu kali pelayanan. Alhamdulillah setelah antri selama 3 jam, kami akhirnya masuk dan pak dokter langsung menyarankan rujukan ke rumah sakit. Doi minta saya pilih RSnya, trus saya nanya RS apa yang bagus dan doi cuma bilang semua RS bisa, terserah ibu mau pilih yang mana -_-. yeeehhh si dokter gitu amat jawabnya. Dan saya cuma bisa bilang Awal Bross :D. Untuk gak bilang luramay, karena setelah nelpon RSnya belum kerja sama dengan BPJS. Jadi saran saya kalau mau pilih rumah sakit, pilih RS. Awal Bross atau Grestelina yah. Awal Bross berdasarkan pengalaman saya dan grestelina berdasarkan saran dari teman kantor saya, katanya dua rumah sakit ini paling bagus dalam pelayanan untuk pasien BPJS.

Besoknya si adik udah saya ultimatum harus ke rumah sakit, karena saya harus kerja. Saya janji kalau udah pulang atau dia udah dipanggil saya bakal langsung "terbang" nemenin dia. Tapi ternyata, antriannya panjang banget, si adik antri mulai jam 9 dan baru dapat panggilan jam setengah 6. Lap keringet dah. Dan saya baru nyampe pas adek udah keluar, saya cuma sempat liat wajah pak Dokter Djoniyang kemudian hilang setelah pintu ditutup. Next kami ke bagian administrasi untuk daftar rawat inap.

Rumah sakit menyediakan lantai 1 untuk seluruh urusan ke-BPJS-an. Dari daftar kamar dan pembayaran semuanya di lantai 1. Harus sabar yah, mungkin akan ada petugas yang sedikit jutex, atau flat, dimaklumi saja mengingat pasien yang mesti dilayani itu bejibun. 

Dan setelah daftar kamar, kami harus nunggu sampai 4 hari jadi baru dapat kamar. Ini bukan konspirasi loh yah soalnya, temen saya juga pernah nunggu 4 hari juga dan doi pakai asuransi lain. Emang pasiennya bejibun, jadi harus antri :D. Kami dapat kamar hari minggu, hari itu juga kami udah harus masuk. Yang lucu adalah, susternya nanya "mbak cuma berdua doang? keluarganya mana?" dalam hati saya bersyukur si suster gak ngira saya emaknya pasien :D. Berhubung mama di luar makassar, jadi pas adek masuk kamar baru dikabarin dan beliau berangkatnya sore hari itu juga, nyampenya jam 2 malam x_x. Kasian mama, mukanya keliatan capek banget, perjalanan dari rumah itu sekitar 6 jam lebih :(.

Jadi untuk persiapan operasi adek harus puasa dari jam 1 sampe selesai operasi itupun kalo dokternya udah nyuruh atau udah bisa buang angin. Ternyata si adek sudah nervous sejak malam, tapi saya baru ngeh pas pagi-pagi megang kaki dia yang dingin, udah kayak es batu hihihi. Dan saya mulai panik saat jam 9, waktu denger suster bilang adek udah harus siap-siap masuk ruang ICU *baru tahu ICU = ruang operasi*. Dan lagi, saya yang nganterin adek masuk ruang operasi karena harus ngisi beberapa dokumen *beneran udah Gede*. First step itu bener-bener berarti yah, saya aja senervous ini, gimana adek yang bakal dioperasi yak. Mukanya pucat banget, kasian. Ruang ICu di lantai 3, kamar kami di lantai 6, pas pintu ruang ICU terbuka, saya merinding melihat 3 orang pasien berjejer dan para perawat yang udah lengkap dengan kostum hijaunya. Yassalam, berat banget cobaannya, Alhamdulillah. :)

Saya kagum loh sama adek yang kuat banget, masa waktu disuntik dia stay cool aja. Gak kebayang kalau saya bakal jadi sedrama apa. Kan saya anaknya sedikit "aneh" dan "berlebihan kadang-kadang", saya mencoba nenangin dia dengan nyium dan ngelus-ngelus kepalanya, dan ternyata hal itu malah bikin si adek tambah nervous dan dia jadi nangis. So saran saya kalau kamu nemenin orang yang bakal menghadapi hal besar, stay cool aja. :'D.

Finally, adek selesai operasi, tumor yang udah dikeluarin itu dikasih liat ke saya dan mama. Trus si suster minta saya tanda tangan persetujuan kalau tumornya bakal dikirim ke lab luar *entah luar makassar atau luar negeri. Butuh 2 hari nginap di RS pasca operasi kemudian dikasih ijin keluar. Obat yang diberikan cuma antibiotik dan obat nyeri. itu aja sih. Dan si Adek malah gak minum obat nyerinya sama sekali. Dasar anak ini bener-bener mirip tarzan.

Ceritanya panjang banget yak,, semoga kita semua sehat yah, dan yang lagi sakit tetap sabar dan berbahagia, kesehatan akan datang pada waktunya. :*

"It's OK if you are sick, everything will be OK as long as you are accept it"


although this could not be eaten like apple but flower could be better for a cure. :)

You May Also Like

2 comments

  1. omg! tercengang baca tulisan ini. antara kagum sama kamu karena ngurus2 segala macem dan ngeri membaca huruf ICU(mungkin karena aku baru kelar praktek di rumkit dan tau betul gimana suasana ICU maupun kamar operasi yg dingin itu) X.X

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tika praktek di RS juga? ahh, kerennyaa XD.. Ruangan Dingin itu bikin terpesona, bikin ngeri juga sih tik :(..

      Delete

Instagram