Second Letter for Me in the Future

by - 6:17:00 PM

Alhamdulillah akhirnya bisa nulis surat lagi buat diri sendiri, Hai apa kabar? lagi dimana? hihihi. Jawablah yah, sepertinya saya bakal senyum deh kalau jadi kamu, emang iya saya mau siapa lagi.

Hari ini hari ke sekian Ramadhan, wait saya itung dulu, 17 Alhamdulillah :D. Puasanya juga udah 17, doakan Goal lagi, FULL puasa untuk ketiga kalinya yeayyy... Ramadhan kali ini tentunya berbeda, sudah pasti. Diawal Ramadhan, sempet bikin list mau bikin apa aja dan jadi pemenang. Semangatnya full banget, Alhamdulillah berjalan dengan lancar seminggu pertama, baru akhir-akhir ini lagi males banget, kalau udah sampe kosan bawaannya pengen ngulet aja.
Malah udah beberapa hari gak ngaji. Sempet mikir sih kok bisa gini banget malasnya. Dan Alhamdulillah hari ini terjawab, kalau malesnya datang mestinya jangan diturutin langsung ambil wudhu aja dan langsung ngaji. Karena pas udah ngaji rasanya gak mau berhenti. Serius, hari ini meski masih malas-malas tapi bisa baca dua juz. Jadi Ten, kalau kamu masih malas-malas tolong inget hari ini yah. Gak boleh malesnya dipelihara, kata Kasino malas dipelihara? kambing pelihara bisa jadi banyak.

Akhir-akhir ini masih banyak mikir, tapi Alhamdulillah bisa berujung dengan berdamai dan memaafkan. Tadinya mikir cuma toleran dan ngasih excuse sama diri sendiri, tapi ternyata emang harus pelan-pelan. Waktu itu lagi buka al-quran digital di hp dan muncul satu ayat yang kurang lebih bilang gini "bacalah Al-quran dengan pelan-pelan". Kemudian kata-kata itu membawa saya ke pemikiran bahwa selama ini sudah begitu kaku dan keras dengan beberapa hal yang pernah saya lakukan, sehingga saya jadi kurang belajar karena merasa apa yang saya lakukan sepele. Saya masih kurang ini dan itu, padahal semestinya saya harus pelan-pelan. Saya harus memahami bahwa saya memang lemah dan butuh pelan-pelan untuk memahami agama, mengenal Allah, beribadah, menyayangi dan lain-lain. Saya masih berjalan dan masih jauh dari tujuan. Saya harus banyak bersabar dan menghargai. Dengan begitu barulah saya bisa menerima diri dan melakukan perbaikan setiap waktu. 

Bukankah jika tak bisa berlari maka berjalanlah, jika tak mampu maka merangkaklah asala jangan berpaling dari jalan Allah. Bukankah saya harus menerima ketidaksempurnaan itu, ketidak sempurnaan yang membawa saya kepadaNya.

Hai Ten, gimana? sekarang sudah belajar apa saja? yang barusan saya bilang masih sering muncul gak sih? atau ada hal baru? semakin kesini memang semakin sederhana yah?

Saya ingin mengatakan ini, mungkin saja dimasa depan kamu membutuhkannya. Kita tidak tahu kemampuanmu akan meningkat atau menurun. Saya hanya berdoa semoga kamu bisa membaca surat ini dengan pemikiran dan perasaan yang lebih luas dan keinginan yang lebih sederhana. Oke udah sudah dulu pembahasan yang berat ini.

Mari kita lanjut dengan, berapa berat badanmu saat ini????? tahu tidak beberapa malam yang lalu si adek ngomong "badanmu jelek sekali", BESAR. Sebenarnya denger itu gak papa sih, cuman kok efek setelahnya jadi hebat banget yah. Berasa fobia hahahahaha. Ini mulai lagi nih saya tidak bisa menerima hahaha. Lah iya lah, target terkait berat badan ini udah dari jaman SMA!!!!!!. Meski pernah beberapa hari kurus, tapi sekarang malah semakin lebar. Ini udah juni, bulan depan saya udah umur 25, masa masih gendut juga. this is the firdt time saya nyebut diri sendiri gendut. :D


Ten, plis bulan depan udah kurus yah. :D


You May Also Like

0 comments

Instagram