For the First Time : Rhinolith Surgery

by - 11:32:00 AM

Setelah sebelumnya saya mengalami vertigo (Selasa, 1 November 2016), kemudian flunya ndak sembuh-sembuh meski sudah minum obat dan ke dokter. Akhirnya saya balik lagi ke klinik dan ibu dokter ngasih rujukan ke dokter THT. Besoknya saya masuk kantor dan lebih memilih ikut meeting daripada ke RS Grestelina yang jauhnya masha Allah :D, pas jam istirahat akhirnya balik lagi ke klinik keluarga buat minta revisi surat rujukan. Alhamdulillahnya, mbak di klinik berbaik hati mau ngubah surat rujukan saya, surat rujukan yang sudah diubah itu ndak boleh minta diubah lagi yah kata mbaknya. Tips nomor sekian, besok-besok kalau dirujuk, pilihlah dokter atau RS yang paling deket. Tips ini berlaku buat orang yang moodnya swing atau bayak kerjaan. Btw proses pengobatan ini di cover BPJS. Jadi yang belum punya BPJS, urus gih.. :D

Saya dapat dua asuransi kesehatan dari kantor yaitu BPJS dan inhealth mandiri, so far sih kedua asuransi ini sama-sama sering saya gunakan. Saya juga bingung, kok semenjak kerja saya jadi langganan ke klinik -_-. Dua asuransi ini hampir sama flow pelayanannya, dan untuk memudahkan saya memilih dokter keluarga yang sama yaitu klinik Kimia Farma Ratulangi. Jadi apapun yang kamu rasakan kurang beres, hal pertama adalah kunjungan ke dokter keluarga. Dokter keluarga jadi istilah yang digunakan sebagai tempat pertama yang harus kamu tuju sebelum kemana-mana. *paragraf ini buat informasi, kali aja berguna dimasa depan.

Ok, back to topic. Setelah revisi rujukan, saya ke siloam buat ngecek dokter THTnya. Saya tanyakan ke satpam dan pak satpamnya mengarahkan saya ke resepsionis paling pojok. Mbak resepsionis kemudian menanyakan keperluan saya, sambil memberikan surat rujukan saya bilang kalau saya mau ke poli THT. Mbaknya nanya asuransi saya apa, saya bilang deh ada bpjs sama in health terserah mau pakai yang mana. Kalau mau pakai bpjs, harus reservasi dulu di deket lift emergency baru ke lantai 7 buat registrasi dan pelayanannya bpjsnya cuma sampe jam 12, dan saat itu sudah jam 2 jadinya tidak bisa, harus nunggu besok cinnn. kalau inhealth? siloam cuma cover inhealth gold sama platinum, punya adek nd bisa *nangisdibangsal*. 

fyi., setahu saya dan sepengalaman saya, hampir semua rumah sakit di makassar sudah kerja sama dengan bpjs. Mei kemarin saya sudah keliling rumah sakit buat nyari kamar kosong karena adek saya mau operasi dan tersisa RS Hikma yang masih sementara ngurus kerjasama dengan bpjs. Awal bros dan siloam sudah menyediakan tempat khusus untuk pasien yang dicover bpjs, dan pasti space tersebut bakal selalu crowded. Kalau di awal bross open sampe sore, siloam cuma melayani reservasi dan registrasi sampe jam 12. Dan yang paling bikin wow, registrasi open sebelum jam 6 pagi. 

Jadi kamis pagi jam 8 saya sudah di siloam, saya ke tempat reservasi yang berada di depan lift samping ruangan emergency. Pasien ngambil nomor antri sama pak satpam trus nunggu nomornya dipanggil sama mas yang jadi PIC. PICnya duduk paling pojok tanpa ekspresi dan mengucapkan kalimat yang sepertinya sudah dihapal diluar kepala. Saya sudah kaget pas PICnya bilang "besok bapak datang sebelum jam 6 pagi yah, lewat dari situ kami tidak akan melayani bapak". Saya nunggu sekitar sejam lebih baru nomor saya dipanggil, masnya bilang besok datang sebelum jam 6 bawa foto copy ktp sama kartu keluarga. Jadi proses reservasi ini sebenarnya untuk mendata profil anda untuk dimasukkan ke data rumah sakit dan data bpjs. Setiap kontrol harus reservasi lagi., gitu terus pokoknya sampe kita tobat datang pagi-pagi buta.

Seperti biasa, saya yang memang selalu tegang di moment pertama sudah ndak bisa bobo nyenyak. Jam 4 subuh sudah bangun dan ndak bisa bobo. Saya bangun mandi dan kemudian nunggu sholat subuh. Jam 5 lewat 5 menit saya telpon taxi. Saya sampe di rumah sakit jam 5 lewat 15, dan sudah ada opa-oma ngantri. Saya dapat antrian nomor 17 sis, OMG. Expectasi saya sebelumnya adalah PIC BPJSnya sudah stand by dan proses registrasinya kelar sebelum jam 6. Hasyemmm banget, taunya sebelum jam 6 itu maksudnya ambil antrian. zzzzz. Untung saya ndak keterlaluan rajinnya, ndak tau bakal jadi apa saya kalau ke siloam jam 4 subuh  pfffft.

Si PIC baru nongol jam 7 dan saya baru dipanggil jam 8. Sebenarya banyak yang terjadi dari pagi buta sampe jam 8 itu, saya sudah niatkan mau nulis apa saja, tapi karena bakal panjaaaang makanya lain kali saja saya nulisnya. capek ngetik. :D

Setelah proses registrasi, kita bakal dikasih map merah yang berisi kertas data dan label-label. map itu dibawa ke bagian perawat. Perawatnya kemudian akan menginformasikan kapan dokternya datang, dan dokter yang akan saya temui baru datang jam 10 makanya saya dikasih opsi balik aja dulu dan saya menerima sarannya buat balik, sekalian siap-siap ngantor. Hari itu jumat, 4 November dan akan jadi hari bersejarah buat saya.

Saya kekantor jam 9, sarapan sama kak uun dan langsung balik ke Siloam lagi jam 9.30. Sampe di siloam saya nunggu dokternya sejam. Saya masuk ruangan dokter, menjawab pertanyaan dan tersenyum saat pak dokter nanyain "pacarnya mana ten" *sokkenalihhhdokternya*. Waktu itu saya duduk di kursi, dokter kemudian memeriksa hidung saya. Dan dia bilang "kenapa idungmu ada batunya ten?". Whatttt????? batuuu dok??? *saya tanyanya kalem kok, pake senyum kecut. Lah mana saya tau pak, seingat saya, saya ndak pernah masukin batu disana. kurang kerjaan amat. Dan doski narik sesuatu diidung saya, sakittttttt. Beneran ada batu, kek karang. Trus tiba-tiba jilbab saya merah. Hidungnya berdarah dok, suster histeris -,-. trus saya reflek nunduk liat jilbab, ehh darahnya malah ngocor. suster tambah panik, saya??? bingung mau gimana. Trus dokter masukin tampon kedalam idung dan itu rasanya, sakit dan sesak. sekian menit, akhirnya darahnya kalem, ndak ngocor lagi. Dokter bilang kalau ada batu, yah mengulang pernyataannya dari tadi itu. Dia bilang rhinolith, kamu abis berenang di laut kah? dan saya bilang tidak, terakhir 6 bulan lalu kalau ndak salah.

Lalu si dokter mulai jahil, nanya ini itu yang ndak masuk akal. Lalu saya mewek hahahaha. Asli saya mewek kayak anak SD yang mamanya ilang di hari pertama masuk sekolah :D. Pak Dokternya nepok-nepok biar saya ndak nangis :D. Setelah kelar sama pak dokter, saya harus nebus obat dan ke lantai 1 buat CT Scan. Karena saya parno keliling-keliling sendiri, saya telpon kak Uun dan doski langsung meluncur dari kantor. Ruar biasa mamak satu ini, I am a lucky friend in the world, she really-really taking care of me. thank you so big sister. Setelah kak uun datang, kami ke lantai satu buat check CT Scannya. Karna petugasnya bilang CT Scan baru bisa dilaksanakan jam 2, jadi kami memilih balik ke kosan saja dulu sekalian membereskan keadaan saya yang berantakan :D.

Saya balik lagi ke rumah sakit pas jam 2, kami sampai dan nunggu di depan ruang CT Scan. Trus setelah nunggu sejam, baru dapat informasi kalau scannernya lagi maintenance service. Kami diminta balik lagi jam 5. Karena dari tadi Kak Uun belum makan siang, jadi saya inisiatif ngajak makan siang. Setelah mikir, akhirnya kita milih TSM saja. Kami naik taxi, di taxi saya bilang ke kak Uun kalau tamponnya sudah penuh, darahnya sudah merembes keluar. Saya mikir tamponnya harus diganti, jadilah saya berencana pas sampe mol nanti, saya minta tolong sama kak Uun buat dibeliin kain kasa dan sebagainya. Saya bakal nunggu di kamar mandi.

Sesampai di TSM, kami bergerak sesuai rencana saya. Saya dan kak Uun masuk ke toilet dan memulai tindakan uji coba. Perlahan saya menarik tampon, ternyata agak keras. Dipikiran saya tampon ini ndak dimasukin kedalam banget sama dokternya. Setelah saya raba dan rasa, ternyata itu tampon masuknya kedalam banget -_-. Lalu saya maksain tarik dannnn darahnya ngocor ndak nyantai. Kak Uun panik, saya bingung. Wastafel udah penuh darah, saya liat ke cermin dan ternyata saya bleeding. Yang tadinya cuma sebelah hidung saja, sekarang sudah dua dan mulut saya ikut mengeluarkan darah. Itu mengerikan. Pengalaman paling mengerikan selama saya hidup sepertinya. Tapi yang amazing adalah, saya masih baik-baik saja, kecuali bleeding ini. Saya dalam keadaan sadar dan tak oleng sedikitpun, padahal darahnya udah banyak banget, mbak CS sampe nyiram wastafel pake air tiga ember. Pengurus building juga nyamperin, udah diambilin kursi roda juga. Lalu yang terlintas dibenak saya adalah "Saya harus cepet kabur, sebelum jadi attention center" ndak kebayang kan kalau saya keluar dari TSM pake kursi roda. :D.

Hal yang paling saya syukuri sampai saat ini adalah, Allah menolong saya melalui tangan mbak dokter *prediksi saya mbaknya mungkin sedang koas atau abis pendidikan, soalnya masih muda. Seumuran sama saya haha*. Pake Alat seadanya, mbaknya bantuin masang kain kasa pakai pinset tidak standar. Walau darahnya masih ngocor, minimal udah bisa ketutup. Sebenarnya saya belum dibolehin jalan sama mbak dokter, tapi saya bandel dan mohon buat sambil jalan aja. Jadi, mbak dokternya ngikutin ke lobby, untung taxinya baik dan fasttt. Saya dirawat sama mbak dokter loh, di support juga, sayang banget deh sama mbak dokternya. I love her so much. Walau ndak sempet nanyain nama, taxinya langsung buru-buru cabut, takut saya keabisan darah :D.

Sampe di Siloam, saya langsung masuk ke UGD. Saya nelpon pak Dokter, 10 menit setelahnya, dia udah nyampe. Dan besoknya saya sudah terbaring dikamar operasi. Setelah dengan santai saya melewati pintu kamar operasi, jejeran pasien yang terbaring dengan berbagai kondisi. Alhamdulillah saya baik-baik saja, kalau dipikir-pikir nih yah, ternyata lebih mengerikan nganterin adek yang mau dioperasi ketimbang diri sendiri. Ternyata kamar yang saya kira kamar operasi itu ternyata baru ruang transit buat prepare, mas perawat nanya beberapa hal, satu diantara "sebelumnya udah pernah operasi mbak?" dan saya jawab tidak. Selebihnya saya lupa.

Finally saya menyaksikan langsung bentukan ruang operasi itu seperti apa. Hampir mirip di film-film lah. Trus tempat tidurnya seukuran badan, jadi mesti diikat biar ndak jatoh :D. Dokter saya masuk, saya bilang dokter saya saja yah biar lebih akrab. Tau apa yang saya notice dari dokter dan dua dokter lainnya?? masker mereka lucu, topi mereka juga sama lucunya, ada karakter kartunnya kalo ndak salah mickey mouse :D. Setelah dibercandain sama pak dok, dokter yang perempuan ngelus-ngelus tangan kiri trus menyuntikkan cairan anastesi ke botol infus kalo ndak salah :D. Dan 1.2.3 saya ilang. Bangun-bangun sudah diruang transit :D. Saya nginap di RS 4 hari pasca operasi. 

Empat hari yang benar-benar sendiri. Empat hari yang berkesan sampe sekarang. Empat hari yang bikin senyum sambil mikir. Empat hari yang tidak terlupakan.


kak Uun,, my super hero :*

rhinolith is a calculus present in the nasal cavity. The word is derived from the roots rhino- and -lith, literally meaning "nose stone".



pak Dokter :')
Setiap orang mungkin punya cek pointnya masing-masing, saya rasa "empat hari terbaring di RS" dan couple days bolak-balik pre and pasca Rawat Inap itu adalah check point kategori "berat" buat saya. Pelajaran hidup nomor 257 : "Terbaring sakit di rumah sakit itu perlu, Sakit membuat saya lebih hidup".

*draft paling panjang, saya posting saja.

You May Also Like

2 comments

  1. wuihh Teeeennn luarbiasa semangatnya syg :(
    gak tau kalau teten masuk RS
    syafakillah ten, gak kebayang kalau saya yg jadi teten mungkin sudah ga tahan dan mewek2an .. sendiri pula... salut buat kemandirian teten.
    salam buat pak dokternya #eh :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. terima kasih kak qiah :')..,,
      Hahahaha..., ntar klo ketemu saya salamkan sama doi..

      Delete

Instagram