My Skin Care Routine : Acne Prone Skin

by - 7:28:00 PM

Photo by Sarah Gray on Unsplash
Selamat Sore, kali ini saya akan share skincare routine untuk kulit saya yang oily, acne prone dan large pores. Dipostingan sebelumnya, saya sudah lumayan mention jenis kulit saya apa dan apa saja produk yang saya gunakan untuk mengatasi jerawat. Saya mulai bener-bener concern dengan kulit saat udah masuk kerja. Bukan cuma masalah gonta ganti produk, tapi saya beneran melakukan research dengan membaca banyak banget artikel sampe buka buku campbell jilid 1 dan 3, anak biologi pasti tahu buku ini. Yap, mungkin saat itu saya merasa resource yang saya miliki sudah cukup secara saya sudah punya penghasilan sendiri dan pemikiran saya lumayan terbuka. Sebenarnya bukan cuma kulit yang saya improve, tapi keseluruhan hidup saya bener-bener berubah semenjak saya bener-bener mandiri. 

Oke, berikut skincare routine saya, pagi dan malam. Bedanya cuma di produk paling akhir yang saya tambahkan di pagi hari sebelum keluar rumah.

1. Cleanser (Double Cleansing & Exfoliater)

Rutin, bisa sih ke-skip kalau lupa naruhnya dimana
dan yang ketemu micellar water.
Sebenarnya ini udah sejak dulu, saya lakukan doble cleansing, jauh sebelum saya baca artikel dan nonton youtube. Sejak SMP, saya biasanya bersihkan wajah dulu pakai ovale kemudian cuci muka atau sebaliknya. Saya lakukan itu karena emang rada gak percayaan :D. Nah untuk saat ini, saya masih sama terkadang malah 3 kali, bersihkan dengan kapas dulu trus air trus kapas lagi. Itu yang paling sering saya lakukan. Jadi kalau misalnya kekantor abis pakai maskara dan eyeliner, saya bersihinnya pakai baby oil trus micellar water (garnier) atau pakai the saem. Trus lanjut dikamar mandi cuci muka pakai air trus pakai cetaphil. kadang saya suka pakai betadine juga sesekali, yang warna merah itu karena racunnya alodita. Tapi saya belum liat sih hasilnya betadine ini.

Udah gak pernah ter-skip, kecuali kalo mager ke kamar mandi.
Cetaphil ini juga ada postingan tersendirinya dan jadi postingan paling populer di blog ini. Setelah pernah ninggalin dia karena sebamed, akhirnya saya balik lagi dan sampe sekarang rasanya gak mau ninggalin. But itu cuma bertahan sampe kemarin, setelah saya main-main ke watson buat cari-cari masker, ehh nemu senka. Akhirnya mulai semalam saya nyobain senka dan anggurin si cetaphil lagi. Semoga aja sama senka juga jodoh atau lebih baik dari cetaphil. Next saya bakal update performa si senka ini.
3 kali seminggu atau kalau jerawat lagi gatal banget.
Selanjutnya exfoliater yang saya gunakan ada dua. Pertama si St. Ives ini, yang saya beli karena iseng juga waktu jalan2 ke kokas bulan februari kemarin. Dan suka banget sama wanginya. Awalnya saya pakainya hampir setiap hari loh, tapi karena takut kenapa-kenapa sama mukanya, akhirnya saya cuma pakai 3 kali seminggu atau kalo jerawat lagi gatal-gatalnya. Ini berdasarkan feeling aja ngitung 3 kalinya itu.
em, seingatnya kalau buat muka. lebih sering buat kaki.
Ini repurchased ke-2 kalinya, emang lagi sukanya sama produk yang alami. Nah karena efek heroiknya di masa lalu, akhirnya saya jadi beli lagi. Kulit mati di kaki selalu berhasil disingkirkar. Dan baunya asik, kopi. Selama program hamil, saya nyetop konsumsi kopi sama sekali. Jadi kalo nyium bau kopi itu jadi seneng banget. Pakai ini di wajah gak begitu teratur karena rada ribet, jadi yahh kalo lagi rajin-rajinnya dan nemu waktu luang baru deh kepake.

2. Masker

hampir setiap pagi sebelum mandi.
Karena se-geng sama sacre dan tiff makanya saya juga nyobain pakai ini. Dan saat bener-bener rutin saya gunakan, ini bener-bener membantu meredakan merah-merah karena jerawat, bikin kulit halus dan lebih plump.
dipakai kalau lagi mager
Pemakaian pertama lumayan bikin kaget karena perih banget dimata dan sensasi gatal nyelekit2nya bener-bener ganggu, jadi cuma bisa nahan sekitar 5 menit trus dibersihin pakai air. Ini beneran rada kayak pasta gigi. Lanjut pemakaian kedua, yang jaraknya berselang cukup lama karena sedikit meninggalkan trauma. Alhamdulillah udah gak se-strong sebelumnya jadi udah bisa nahan 10 menitan dan pemakaian ketiga udah gak perih sama sekali di mata. Dan yang menyenangkan dari masker ini yaitu saat proses pembilasan karena scrubnya yang kecil2 itu jadi bikin kulit berasa bersih banget. Untuk saat ini belum ada efek apa2 sih selain berasa bersih, kalau sampai masker ini abis dan B aja, maka siap2 saya ganti sama produk lain.

3. Toner

awalnya cuma nyobain yang green tea,
begitu green teanya habis, iseng nyobain cucumber.

astringentnya dicampur sama toner greentea trus dimasukin di botol spray.
hemat kapas dan lebih works, lebih simple juga, gak ribet.
Ini adalah produk yang paling saya syukuri karena bermanfaat dan harganya yang affordable. Setelah greentea abis, saya repurchased lagi dan nambahin astringent. Ini berkat info yang saya dapat dari seorang youtuber yang saya lupa namanya, maaf. Dan sampai saat ini juga udah mau habis. Jadi pasti bakal saya beli lagi, cuman tergantung mood apa mau dibikin combo lagi atau nyobain salah satunya saja.
Awalnya pakai ini, tapi karena sudah ketemu viva,
 akhirnya saya setop karena efeknya B aja.
Ini toner yang saya pakai barengan sama viva, jadi pas dianya abis, saya setop deh. Sekarang saya lagi nyari-nyari hidration toner, udah dari kemarin nyari hadalabo tapi selalu kosong.

4. Essence

akibat racun FD. Dua minggu awal rutin,
 tapi karena berasa cerah banget akhirnya saya hibahkan ke adek.
Trauma sama yang whitening, tp ini gak bikin break out.
Seperti captionnya, saya nyobain ini karena review mbak affi assegaf di FD youtube. Beli sekaligus sama serumnya, yah waktu itu lagi pengen nyobain 10 step korean's skin care. Dan voila, setelah dua minggu, kurang atau lebih, saya lihat muka saya di kaca spion pas berangkat kerja, wow muka saya cerahan cin. Jadi saya kaget dong, dan nyetop ini trus dikasih ke adek. Saya agak trauma gitu sama whitening, karena teori kalau "whitening itu gak cocok buat yg jerawatan" masih nancep banget di kepala. Btw, karena ini lumayan murah gak sama denga SK II yang pernah saya beli bertahun-tahun yang lalu itu, akhirnya saya masukin di botol spray, dan ternyata ini gak cair jadi kalo di-spray gak mencar tapi jadi satu arah. Essencenya kental yah dek, jadi jangan dimasukin di botol spray, jangan kayak saya yang terlalu keranjingan semua-semuanya main di-spray aja.

5. Serum

Dua minggu awalnya juga rutin, tapi setelah nonton ig storynya
paola tambunan kalau vit. c gak boleh buat kulit berjerawat,
 akhirnya dihibahkan juga. emm sebenarnya gak bikin BO juga sih
Ini ceritanya persis kayak essence yang diatas. cuman kepake dua mingguan lebih. tapi saya masih rencana pakai ini kok kalo lagi gak ada jerawat yang aktif.

6. Moisturizer

tak pernah ter-skip
Repurchased kedua dan insya Allah mau beli lagi. Jar ini cuma cukup buat dua bulan loh. Karena saya makenya gak kira-kira. Dijadiin moisturizer OK,, jadiin sleeping mask juga oke, lotion juga oke. Tp btw, saya merasa kalo yang jar mirip kobokan ini lebih nampol hasilnya dibanding yang tube. Dan adek saya juga merasa begitu. Ada yang ngerasain hal yang sama gak?

7. Sunscreen

Tebak yang mana yang paling bagus??
Berbulan-bulan saya mempertahankan biore karena tahu kalo sunscreen itu wajib. Tapi kalau lagi bete banget sama minyaknya, kadang saya sering skip pakainya. Dan hal ini berakhir saat saya dikasih shiseido sama client, sunscreen ini bener-bener matte, kayak mattifying cream gitu. plusnya muka jadi bebas minyak seharian, tanpa kertas minyak lagi, tapi muka jadi berasa berat. Trus, waktu menjelang akhir ramadhan kemarin, pas saya lagi M, saya main ke toko citra dan menemukan skin aqua yang sudah saya baca betahun-tahun lamanya tapi gak pernah ketemu. Saya beli, besoknya saya pakai, ehh asli langsung ilang, seketika nyerap. ringan. dan gak bikin oily. Trus pas lebaran, kami sekeluarga ke pinrang, keliling rumah keluarga, nyekar ke makam yang jauh dan panasnya masya Allah, kembali saya dibikin takjub sama skin aqua. Gak berminyak sis. Aduhhh, sukaa banget. Bukan cuma dikulit saya loh, dikulit si adek juga cocok. Dan jadilah kami berdua move ke skin aqua.

KESIMPULAN :
Skincare yang tiap hari gak bakal saya skip, even sampe mager sekalipun adalah cleanser (the saem ato garnier micellar water)-toner-natrep.

You May Also Like

4 comments

  1. wauaaaahhhhh teten rajin yaaaaaa skin care-an
    saya pengen banget skin care-an niat gitu
    tp uhuhuf kenapa mager skali ya wkwkkww
    malam cuci muka, udah tedorrrrrrr
    pagi nya suka nyesal
    kenapa ga pake ini itu dulu sblm tidur
    pori2 ikutan say hai tiap pagi

    ReplyDelete
    Replies
    1. karna kulitnya kak qiah masih seperti bayi pastii..

      Delete
  2. lucky you, Ten!

    sama skin aqua warna kulit ku malah jadi makin dan semakin eksotis! sampe tanya ke teman2 kerja dekat duduk dan yes mereka juga approve. jadi setelah 2 minggu hubungan kami kandas. tuntas. blas.

    tapi setuju sama teksturnya yang superr ringan dan tidak oily. sekarang saya lagi mikir mau coba sunscreen dari wardah. mungkin kulitku memang belum bisa diajak ke korea :))

    ReplyDelete
    Replies
    1. seriusan kak?? kak coba biore?? tapi oily sih, siapa tau kak put cocoknya ke jepang :d.... merasa sangart bersalah baru bisa baca komen kk put sekarang... huahhhhh... I miss you so muchh...

      Delete